Saturday, July 24, 2010

KALAU DAH JODOH 17

17
:: OMG!!! ::

Sedang aku sedang menolong ibu di dapur, tiba-tiba kedengaran bunyi loceng rumah dibunyikan.

Abah yang bergegas ke hadapan melihat tetamu yang datang.
Aku hanya mengintai dari tingkap dapur.
Kelihatan satu gerombolan manusia yang hadir.
Mereka berpakaian tradisional sambil masing-masing membawa dulang.

”ahh sudah...haikal”, bicaraku dalam hati. Haikal mengotakan janjinya menghantar rombongan merisikku ke rumah.

Tiba-tiba ibu bersuara
” alin, bawakan ni ke depan. Diorang nak tengok kamu tu”, kata ibu tersenyum sambil menghulurkan dulang berisi gelas minuman serta beberapa pingan berisi kuih muih.

Gaya abah dan ibu seperti sudah mengetahui ada tetamu yang akan hadir pagi ini.
Dari pagi lagi mereka beria-ria menyuruh aku mengemas laman rumah dan memakai baju yang sopan.
Pelik juga aku pada mulanya.

Aku ada juga bertanya ”kita nak g mana2 ke nak berpakaian cantik2 ni?”

Ibu hanya menjawab ”takdalah duk umah je.”

Bila aku bertanya ” ada orang nak datang umah ke?”

Ibu hanya tersenyum tidak mengiakan mahupun menidakkan. Lantas aku biarkan saja isu itu yang akhirnya terjawab sendiri.

”Maksudnya haikal sudah pernah approah ibu dan abah. Pantas betul dia. Patutlah abah tanya soal hati dan perasaan hari tu.” bicaraku seorang diri.

”aii pa anak ibu termenung sorang2 ni..dah2 g antar ni ke depan” bicara ibu menyedarkanku dari perbalahan dalam hati.

........................................................

Selepas perbincangan dibuat serba sedikit, rombongan merisik pulang meninggalkan dengan persoalan yang perlu aku jawab.
Terasa diriku tiada upaya memberi apa2 jawapan. Sungguh aku memang tak mahir dalam soal hati dan perasaan.
Apa yang perlu aku jawab? Ni bukan main kawin-kawin esok main lusa tak main dah.
Ni mengenai kisah hidupnya. Pemilihan pasangan hidup yang akan insyALLAH akan menemani sepanjang hayatnya.

”alin..mari ke depan kita bincang pa yang patut..” panggil abahku mengejutkan dari lamunan.

Aku berjalan perlahan lalu duduk di hadapan abah.
Ibu duduk di sebelah abah. Aku menudukkan kepalanya. Terasa semacam dibicarakn pabila mata abah dan ibu terus2 memandangku.

”tadi ada rombongan merisik kamu. Abah nak kita bincang elok2 benda ni. Anak abah pun dah besar panjang,sampai bila nak mengelak cerita pasal hati dan perasaan ni kan.
Alin tahu tak rombongan tu merisik alin tuk sapa?”

Aku hanya mengeleng walaupun separuh diriku sudah pasti rombongan itu dalah rombongan merisik dari haikal.

” Alin kenal Zhafrul Imran B Helmi.?”

Terkejut aku mendengar nama itu. lantas aku angkatkan pandanganku melihat abahku di hadapan.

Abahku meneruskan percakapan pabila aku seakan amat terkejut.

”ye dia yang hantar rombongan meminang ni.”

OMG aku betul2 terkejut. Sangkaku haikal rupa-rupanya...


P/S : maaf lewat sgt2 sambungannya..
saya dah stat kelas,dah stat posting surgery..haha 2 mggu yang sgt tensen jadi terlupa kejap dengan blog ni..iA sambil2 meneruskan cita2,saya juga akan meneruskan minat saya yang satu ni,menulis..doakan saya berjaya&tabah menghadapi ranjau kehidupan belajar ni !!! thanks everyone..happy reading (^_^)

2 comments:

  1. respect dgn zafrul, klau berkenan jgn tunggu lama2- adakan ikatan yg suci

    ReplyDelete

kata-kata semangat untuk diri ini meneruskan minat yang satu ni..thanks ^^